Jum'at, 25 Juni 2021

Follow us:

infobrand

infobrand

HK e-Index, Pendekatan Baru untuk Mengukur Kecukupan Kapasitas Pembangkit Listrik

Posted by: 14-04-2021 11:20 WIB 357 viewer

HK e-Index, Pendekatan Baru untuk Mengukur Kecukupan Kapasitas Pembangkit Listrik
PLTGU Tambak Lorok. (Foto: Hutama Karya)

JAKARTA - Selama ini Hutama Karya dikenal sebagai perusahaan konstruksi dan infrastruktur, di mana saat ini salah satu fokusnya adalah menyelesaikan pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS). Namun, tidak banyak yang tahu bahwa dalam beberapa tahun terakhir Hutama Karya juga tengah serius menggarap proyek pembangunan infrastruktur lainnya yang mendukung pembangunan jalan tol. Salah satunya yang dianggap krusial adalah pembangunan infrastruktur dan teknologi pembangkit tenaga listrik.

Demikian diungkapkan oleh Direktur Operasi I Hutama Karya, Novias Nurendra, dalam dialog inspiratif yang diadakan oleh HK Expert Talk, yang digelar 25 Maret 2021 lalu. Hutama Karya sendiri terlibat dalam pembangunan proyek-proyek EPC besar dan penting di Indonesia. Antara lain proyek Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLTGU) Grati di Pasuruan, PLTGU Tambak Lorok di Semarang, PLTGU Muara Tawar di Bekasi, dan proyek Ultra Super-Critical (USC) pada Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) terbesar di Indonesia bahkan salah satu yang terbesar di dunia, yang berlokasi di Suralaya, Banten.

Dalam mengerjakan proyek-proyek pembangkit listrik besar, Hutama Karya juga memiliki unit riset, yaitu HK Center for Knowledge, Research and Innovation (HK Connection). Maka dari itu, tidak hanya mengerjakan proyek, kami juga menghasilkan beberapa hasil studi dan pemikiran untuk memperkuat elektrifikasi Indonesia.

“Salah satu inovasi yang kami hasilkan berupa alat ukur index kapasitas pembangkit listrik, yaitu HK Elextricity Index,” tutur Novias, dalam siaran media yang diterima infobrand.id, Rabu (14/4/2021).

Lebih lanjut Novias menjelaskan, HK Elextricity Index atau HK e-Index sendiri merupakan Teknologi Energi & Infrastruktur untuk Kesejahteraan Bangsa. Merujuk pada hasil studi banding ke negara-negara maju dan berkembang lainnya, setidaknya saat ini terdapat 3 aspek penting secara umum yang harus diperhatikan untuk mencukupi kebutuhan energi nasional; Availibility-Reliability-Affordability. Selain diperlukan lebih banyak pembangkit listrik bertenaga besar untuk mengakomodir kebutuhan listrik nasional, dibutuhkan pula teknologi transmisi untuk mencukupi konsumsi listrik di negara kepulauan seperti Indonesia.

Konektivitas yang dihasilkan jalan tol didukung dengan pembangkit listrik yang memadai akan dapat meningkatkan kesejahteraan dan perekonomian di berbagai daerah di Indonesia, yang diharapkan pastinya akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional. Di sinilah Hutama Karya ingin berkontribusi membangun Indonesia Power Super Highway atau jalan tol listrik yang akan mempercepat konektivitas yang diharapkan.

Saat ini, rasio elektronifikasi nasional di Indonesia sudah mencapai 99,2%, dan ditargetkan dapat mencapai 99,9% di akhir tahun 2021. Namun nyatanya, tingkat rasio ini tidak menjamin kesejahteraan ekonomi karena rasio elektronifikasi 100% bukan berarti telah meratanya pasokan listrik di tanah air.

“Jika Indonesia ingin meningkatkan taraf kesejahteraan, di mana Indonesia juga sudah diprediksi akan menjadi 4 negara besar di tahun 2045, maka yang harus kita kejar adalah keterjangkauan dan ketersediaan pembangkit listrik di negeri kita,” tutur Novias Nurendra.

Lantas, muncul pertanyaan selanjutnya yaitu seberapa banyak dan seberapa besar pembangkit listrik yang dibutuhkan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional Indonesia? HK e-Index dapat menjadi solusi dari tantangan tersebut dengan menjadi alternatif pengukuran target jumlah pembangkit yang masih perlu dibangun di Indonesia dalam rangka mendukung pertumbuhan ekonomi nasional.

Penghitungan HK e-Index sendiri diperoleh dengan membagi kapasitas pembangkit di sebuah negara dengan jumlah penduduknya. Melalui penghitungan ini, tim riset Hutama Karya berupaya menjawab jumlah pembangkit listrik yang dibutuhkan Indonesia dalam perkembangannya di periode tahun mendatang.

Dari riset yang telah dilakukan oleh tim HK Connection, terlihat HK e-Index dari beberapa negara maju seperti Jerman, Jepang, Singapura dan Korea Selatan berada di kisaran poin 2,2 – 2,6. Sedangkan, negara berkembang dengan sektor energi yang baik seperti Cina dan Malaysia memiliki Index 1,1 – 1,4. Sementara, HK e-Index Indonesia saat ini masih berada di angka 0,26. Angka yang kecil jika dibandingkan dengan negara-negara yang memiliki GDP (Gross Domestic Product) di atas USD 10.000 per kapita, sehingga masih terdapat pekerjaan yang sangat besar untuk mengejar ketertinggalan ini.

Alat ukur berupa index yang diusulkan ini menghasilkan data yang dapat menjadi landasan seberapa banyak jumlah pembangkit listrik yang harus dibangun Indonesia untuk mengejar ketertinggalannya. HK e-Index juga bisa menjadi alternatif baru yang digunakan, tidak hanya untuk Indonesia, namun juga bagi negara-negara berkembang lainnya.

Banyak sekali alasan bagi Indonesia untuk mulai fokus membangun infrastrutur energi ini demi menjamin ketersediaan dan keterjangkauan listrik bagi seluruh masyarakat. Apalagi negara kita sangat kaya dengan sumber daya alam, air, angin, bahkan sinar matahari yang melimpah.

“Masih banyak sumber daya alam yang dapat kita olah menjadi sumber energi baru dan terbarukan, sehingga hal ini juga menjadi peluang bagi kita untuk menciptakan keberlanjutan energi yang lebih baik,” tutup Novias Nurendra, Direktur Operasi I Hutama Karya.


Kirimkan Press Release berbagai kegiatan aktifitas Brand Anda ke: infobrandindonesia@gmail.com



Article Related


Hawksight Luncurkan Aplikasi Trading Assistant Berbasis AI

Hawksight Luncurkan Aplikasi Trading Assistant Berbasis AI
JAKARTA, INFOBRAND.ID - Tumbuhnya kesadaran masyarakat akan investasi semakin berkembang di Indonesia. Pada akhir tahun lalu, Bursa Efek Indonesia men...


Tablet Belajar Khusus Anak, Bisa Pantau Aktivitas Digital

Tablet Belajar Khusus Anak, Bisa Pantau Aktivitas Digital
JAKARTA, INFOBRAND.ID - Memberikan tablet untuk anak sering kali membuat orang tua khawatir. Ada banyak aspek yang membuat orang tua khawatir, di anta...


Olike Smart Bottle, Bikin Anak jadi Makin Pintar

Olike Smart Bottle, Bikin Anak jadi Makin Pintar
JAKARTA, INFOBRAND.ID - Perkembangan teknologi semakin semakin memberikan kemudahan dalam berbagai hal. Teknologi bahkan telah disematkan pada peralat...


Printerous Penuhi Cetak dan Pasang Ratusan Ribu Spanduk Promosi Tokopedia di 20 Kota

Printerous Penuhi Cetak dan Pasang Ratusan Ribu Spanduk Promosi Tokopedia di 20 Kota
JAKARTA, INFOBRAND.ID - Printerous, platform cetak online terkemuka Indonesia, dipercaya oleh e-commerce unicorn Tokopedia untuk tingkatkan efisiensi...


Sign In
VIP Members

MOST POPULAR











Index

OPINIONS




Index